Jumat, 24 Februari 2012

HOW TO BE A GOOD PRESENTER

im Sabarno menghadirkan tulisan dari teman ane,. sekaligus manager dari Radio ACCa fm Palopo
silahkan dibaca gan,.

Menjadi seorang presenter untuk dunia kepenyiaran broadcasting, bukanlah suatu pekerjaan yang bisa dianggap semudah membalikkan telapak tangan. Profesi ini sama dengan lainnya yang tetap membutuhkan bentuk konsekuensi dan keprofesionalan. Untuk itu, tulisan singkat ini mungkin dapat menggugah semangat anda untuk menjadi sorang presenter yang bukan hanya berbakat namun mampu berprestasi lebih jauh demi pengembangan karier anda selaku entertainer.

WHAT IS PRESENTER ?

“Tak kenal maka tak sayang” Ibaratnya pepatah klasik ini, kita emang kudu ngerti apa sih sebenarnya jalur dari profesi kita termasuk prospeknya. Ini biar kita nggak buta jalani alias biar jelas aja, gitu lho!. Nah, udah pada tahu blom apa Presenter itu?

Yap dari asal katanya aja nih, kita bisa nebak dikit. Present artinya mempersembahkan alias menyajikan. Maka secara rasional nih Presenter itu tuh dapat diartiin sebagai profesi yang menuntut tidak hanya bisa tampil dengan modal tampang cute aja atau kita-kita punya sohib deket yang bisa membuat nama kita ngelambung, malah lebih dari itu, seorang Presenter harus bisa menyajikan sesuatu dalam hal ini materi yang kudu dinikmati tidak untuk dirinya aja namun orang disekitarnya yang tengah memahami dia lagi bawain materi tersebut. Kalau masih kurang jelas juga, nih Gun kasih gambaran proses seutuhnya seorang berpresenter itu. Simak yah…

PRESENTER DIFFERENTIATION

Sebenernya nih, presenter itu dibagi atas dua jenis yaitu

VISUAL PRESENTER yang selain kuat di wawasan, dia juga kudu punya Performance yang asyik biar orang pada betah melotototin di TV atau setidaknya dia itu cameraface alias wajahnya gak gosong ketangkep kamer…he..he..salah deng! Maksudnya dianggap mampu bertrik di depan kamera..yah macem Indie Barendz gitu deh. Gak mesti cute lho!
Type Visual ini bisa kita liat untuk tayangan TV macem News(Pemberitaan), Talkshow(Gelar Tanya Jawab) & Entertainment (acara hiburan TV laennya).

AUDIO PRESENTER, nah kalo ini sih modal utama selain wawasan. yah…paling tidak punya vokal yang emang bener-bener bikin kita keblinger kalo lagi dengerin. Mmm, artinya microphonis sama dengan istilah kameraface di atas. Vokal oke tapi kalo juga gak microphonis mah…yah sama aja gak bisa….soalnya kita kudu ngerti jarak mic ama monyongnya mulut kita kalo lagi on-air biar kedengeran asyik. Juga kudu pinter-pinter ngatur vokal...mangkanya kuasai deh yang namanya olah vokal. Interaktif adalah satu kunci sukses dari type ini karena bisa aja sewaktu-waktu ada orderan buat ngeMC di event tertentu…kan gak lucu kalo nanti tampil langsung depan publik tapi bawaan kikuk…ih amit-amit deh! Type ini out putnya adalah Presenter Radio(Penyiar) or MC ( Master of Ceremony). Vokal juga kudu disesuaikan dengan siapa kita lagi ngomong. Kebayang dong kalo misal radio remaja yang nyiar pake suara kayak orang usia udah 50 taon aja…Gariiiiiiiiiing!!!!.Vokal adalah hal unik yang pasti berbeda dimiliki orang…ada yang bersuara kebapakan, keibuan…bersahaja…melow….manja…funky…tegas macem-macem deh!

THINGS TO BE LEARNED

Berikut Gun kasih gambaran yang paling tidak kita-kita kudu tahu buat mendalami buat jadi Presenter yang oke!

Mentally ( soul)
Maksudnya…siap-siap mental, kebayang dong rasa nervous selalu hantui kita yang lagi cuap-cuap di depan mic, depan kamera apalagi langsung ketemu publik. Apalagi presenter Radio yang pas on-air sambil ketawa-ketiwi depan mic didengerin buanyak orang, kalo sedikit aja salah ucap..malu abiz deh kasusnya! Jadi gen ‘GILA’ yang asyik harus dimunculkan sebagai penghangat suasana. PD itu penting banget, soalnya kita udah gak PD duluan yang ada mesti grogi bow! N kalo udah grogi konsentrasi pasti ilang! Yakin!

Knowledge
Wawasan men! Gilingan lah kalo kita nih ngomongnya cuman ngawur, mending sekalian jadi tukang gosip aja!Prsenter itu harus punya prinsip ini : Lebih baek mengerti sedikit tentang banyak hal, daripada mengerti banyak tentang sedikit hal. Agree? K’napa seeh kudu punya wawasan yang luas? Yang namanya presenter ‘kan perantara yang bertugas nyampein informasi ke audience. Jangan sampe deh berita/info yang disampein basi ato dia nyampein info yang presenter itu sendiri gak ngerti apa maksudnya, amit2 deh! Dengan wawasan ini juga presenter jadi cepat bertindak atawa berfikir ketika menemui situasi yang blom pernah dia temui…Ups ada lagi nih, yaitu presenter harus kreatif dan inovatif bawain sebuah acara…biar audience gak bosen

Announcing Skill
Biar wawasan udah komplit, bukan berarti bisa lega gitchu! Karena percuma kita banyak cuap tapi orang gak ngerti apa yang lagi kita omongin saat itu. Mangkanya kudu ada yang namanya keterampilan berbicara alias menimbulkan ciri khas. Intinya gaya bicaranya kamu tuh kayak apa? Pas kita lagi cuap-cuapan, tentu orang yang kita ajak berinteraksi ingin tahu jelas apa yang lagi kita obrolkan. Kalo kata-kata diARTIKULASIkan dengan gak jelas, selain bikin orang kesal, info yang kita kasih bisa-bisa nggak pas ampe sasaran deh…kan sia-sia! Pemilihan kata dan cara nyusun kalimat harus seasyik mungkin supaya mudah dipahami orang. Dan jangan ketinggalan ama namanya intonasi alias pengaturan tempo suara…okay!?

Physically
Ini juga bukan berarti kudu kayak Ade Ray s’gala, tapi sehat dari segi fisik! Karena ini mempengaruhi kita dalam soal mood pas lagi ngomong. Ya..nggak? Intinya sih, gimana seorang presenter itu berpenampilan simpatik, charming dan stylish gitu. Ini pertimbangan soal image kita sebagai presenter. Kan performa adalah modal awal ketika kita kenal ama orang untuk pertama kalinya…ya..kan?

Languages & Sense of Humor
Penguasaan bahasa sih perlu banget, ini biar mudah mengenal kata atau kalimat asing yang baru kita kenal. Bahasa etnik setempat juga penting untuk lebih mengakrabkan diri dengan audience. Apalagi bahasa asing, yang mana jaman sekarang kalo orang nyari-nyari sesuatu yang baru, baik info ato berita maybe kita harus buka internet yang kebanyakan menggunakan bahasa inggris atau bahasa planet lainnya!

Selera humor yang tinggi dan baik menunjang cara ngomong. Khususnya pada acara2 yang gak resmi dimana pendengar juga pengen rileks dengan mendengarkan joke-joke, pasti bikin betah, yang penting nggak nyangkut ama namanya SARA atawa berbau porno!

Body language
Adalah bentuk komunikasi yang mampu negasin maksud kita pas menjelaskan sesuatu yang agak ribet. Ini ketika kita lagi depan kamera atau pas ketemu langsung dengan audience.

Empathy & Supel alias mudah bergaul
Ngomong kudu tau diri, artinya pas cuap gitu jangan egois. Gak liat waktulah, gak liat reaksi audience dan sebagainya. Ingat! Kita ngomong bukan untuk diri kita sendiri..yang gila sih kayak gitu kali’ makanya sebisa kita membuat semuanya singkat, padat & jelas.oteree?. Semakin seorang presenter banyak temen pergaulannya, semakin banyak pula yang bisa ia tahu dari temennya itu! Ato elit dikit, buanyak yang ngefans gitu deh! Kalo presenter bisa bikin enjoy temennya yang denger…mungkin dia juga bisa bikin orang lain/audience lainnya enjoy menikmati caranya bawain acara!
Dan ini ngaruh pas nyampein info yang lagi ada di masyarakat…misalnya dengan bergaul dengan banyak teman kita bisa tahu deh hal-hal baru yang lagi trend. Cara seperti ini juga bisa membuat kita semakin lengket aja ama audience!

Disiplin
Untuk yang satu ini kita harus tahu juga…biar orang ngerti tentang komitmen dan konsekuensi kita sebagai presenter. Apalagi udah jadi penyiar kita dituntut disiplin bukan cuman kedatangan kita ke studio tapinya juga berhubungan erat ama urusan kapan musik masuk, kapan ngomong dan kapan commercial break diputer. Pointnya adalah presenter merupakan bagian dari sebuah TEAMWORK….

Honesty & Concentrate

Presenter harus bersifat welcome dan punya keterbukaan. Dan yang penting didukung ama kepandaian mengolah kata, kebijaksanaan N kedewasaan.

Pada saat ngomong, harus berkonsentrasi. Jangan sampai deh dicampuradukkan dengan privacy problem dengan kerjaan. Yaaa…sewaktu ngomong juga pembicaraan jangan ngelantur sana-sini…konsisten deh!! Kalo penyiar harus bisa ‘membohongi’ diri sendiri pada saat on-air demi menyembunyikan emosinya sehingga mood dalam siaran tetap jitu dan sesuai format. Tapi sah-sah aja kalo kita pengen ngebicarain ke pendengar masalah kamu…tanpa kamu keliatan banget emosional…yaa..boleh dibilang sekedar sharing pengalaman gitu deh! Tapi jangan terjebak dengan omongan itu m’lulu!...
HOW ?

Jadi Presenter itu tuh emang harus punya talenta plus trik pengembangan dari talenta itu sendiri, yah termasuk nih ya…cara menghidupkan suasana sebuah acara, biar yang ‘pake’ kita nggak kecewa amat, N yang paling penting neeh adalah gimana biar audience kita tuh betah abiz…Caranya? Yuk p’lototin yang berikut…

Duplicating
Setiap kita pasti punya Idola, termasuk dalam urusan Presnter. Mungkin kamu suka ama style Indie Barendz, Farhan, Nico Siahaan, Becky Tumewu, Tantowi Yahya and so on. Cuman yang perlu ditekankan dari pengIDOLAan ini adalah, kita boleh aja plagiat terhadap mereka tapi nggak musti 100% gitu,lama-lama malah ada Farhan kedua…kan gak seru tuh…sampai-sampai ngusahain mirip abiz ama mereka, bukan cuman dari speech style-nya, performance dan semuanya deh. Kalo gitu mah…ikutan Asal aja di SCTV…he…he..Nah biar ngerti maksud ini lebih jauh…kayaknya yang berikutnya nyangkut deh!

Find Uniqueness Inside Ourselves
Everybody’s different! Kita pasti punya sesuatu yang nggak dimiliki oleh orang lain. Ya udah dimanfaatin aja alias gali lebih jauh aura yang kita punya. Don’t be shy deh!. Itu sih dinamain orang keunikan pada diri kita. Coba aja liat tampilan Taufiq Savalas yang uniq dari segi gembrotnya, Eddie Brokoli ama rambut sarang laba-labanya, Desta Club80’s nya Prambors dengan suara culungnya, Vj MTV Nirina dengan style child atawa Okky Lukman bermodalkan lawakannya. Mereka PD kan? Intinya nih, harus bisa jadi diri sendiri. BE YOUR SELF !!

Networking
Jadi presenter bukan cuman cuap-cuap aja lho! Kadang kita dituntut menjadi Manager Marketing buat diri kita sendiri, yah…harus pinter2 buat promosin diri, but jangan terlalu ngekspose diri lebih jauh, yang simple2 aja! Dengan memiliki network/jaringan atau sederhananya kenalan paling tidak kita bisa diajak pas mereka lagi ada event! Juga harus bisa ‘menjual diri’ lho! Tapi bukan nyari keTENARan men..yang ini pasti dateng dengan sendirinya…

Effort
Bakat ada! Tapi nggak pernah b’rusaha ngembangin atau mendalami lebih jauh sama aja bo’ong! So must effort lha yauw!

Much Reading
Besok2 kalo udah sering ngeMC atau mandu acara, pasti tema atau jenis event itu berbeda, nah biar nggak kolotan dan biar cepat paham materi dan cara menyajikan event/program tersebut…kita kudu sering baca…harus bisa terima tantangan! Kan nggak mungkin kamunya spesifik bawain acara yang kayak itu teyuuus! Jadinya nanti kayak katak dalam tempurung….try!

EXTERNAL SOURCES

Environment
Lingkungan emang sangat berpengaruh untuk kita ngembangin karier kita sebagai seorang presenter. Karna ada lingkupan daerah yang masih ‘norak’ pake tenaga presenter kalo lagi ada event, soalnya MC dadakan bagi menurut mereka nggak abiz waktu buat nyari atau urusan tawar-menawar! Prinsip yang juga kita kudu pegang neeh adalah bisa ngadaptasikan diri pas menghandle event…

Trend
Bukan sesuatu Gengsi ( Gank of Shy ) ketika kita nggak ngerti trend, cuman kita emang harus bisa gitu…paling nggak ngerti dikit…ingat prinsip sebelumnya yang nuntutk kita tau sedikit ttg banyak hal. Yang lagi IN dan TREND di publik harus kita ngerti, jadinya bisa bahan tambahan vocabulary pas ngomong! Ya..kan?

Culture
Kamu bisa aja besok2 diundang buat ngeMC di daerah yang bukan kawasanmu, nah biar ada kedekatan emosinal ama mereka(audience), kamu harus juga ngerti budaya!! Biar nggak ada kata : ORA’ SOPAN! Yang namanya presenter wajib hukumnya tuk memahami budaya daerah setempat. Kan bahaya bgt kalau ternyata yang dibicarakan malah menyinggung masyarakat. Jadi ati-ati bgt dalam mengeluarkan kata-kata yang emang blom kita paham banget. Ngerti budaya adalah juga sebagian modal untuk ngambil hati alias simpatik dari audience…

INTERNAL SOURCES

Interests
Dalam segala hal, seharusnya kita interest deh. Kita kan baru betah ngejalanin profesi kita kalo dah benar2 tertarik . Dari ketertarikan kita dengan berbagai hal yang unik ato yang biasa2 aja akan menjadi sebuah pengalaman dan tambahan obrolan yang berharga banget pas jadi MC…yah..itu tadi biar gak kolotan amat!

Idol
Kita dah bahas di atas tentang trensetter kamu buat ‘beraksi’ jadi presenter!

Conclusion
Di akhir tulisan Gun ini, kesimpulannya adalah jadi Presenter itu sih gampang2 susah…Presenter yang baek belom tentu digemari. Banyak hal yang mempengaruhi apakah seorang presenter akan digemari ato tidak! Yah…NIS gitu kan? Alias Nobody Is Perfect! Sementara Image yang kamu pengen bentuk pada diri kamu sebagai presenter yang profesional yah…semuanya IT’S UP TO YOU…

Dan satu kata lagi nih, sebuah kata sakti mandraguna adalah “ Jangan Pernah takut untuk mencoba..” Just BE YOUR SELF!!

Regard,

Gunawan

0 komentar:

Poskan Komentar